MENGAPA SAYA TAK LAGI PERCAYA KASIH KARUNIA

mndt_154

MENGAPA SAYA TAK LAGI PERCAYA KASIH KARUNIA
( Dr.Kelly Flanagan : Why I do not believe in grace anymore’; 9 July 2014).
Pukul 9 malam, saya pulang dengan membawa beban berat pekerjaan. Anak-anak sudah di tempat tidur masing-masing, mata 5 watt tapi masih menunggu ciuman selamat malam dari Papa.

Istri saya tampak lelah tapi tetap tersenyum melihat saya pulang.
Tapi saya sedang lelah.
Saya mulai bertingkah sangat menyebalkan. Dalam hati, saya tahu, kelakuan saya akan memperburuk keadaan. Saya menunggu pembalasan istri saya. Saya pantas mendapatkannya, seruan kemarahan “Aku tak pantas diperlakukan begini”.
Tapi bukan itu yang terjadi. Sebaliknya, ia mengecup pipi saya, bilang ia mencintai saya, lalu pergi tidur dengan senyum yg tak lekang dari wajahnya. Saya berdiri sendirian di dapur. Ditemani 2 hal : mood jelek saya, dan kasih karunia yg ditunjukkan istri saya.

Mengapa Psikoterapi dapat berhasil?
Psikolog dilatih untuk mengubah orang lewat serangkaian daftar tindakan intervensi.

Kita bisa menyebutnya dengan empati, penerimaan, atau tindakan positif tanpa syarat.
Tapi semuanya bermuara pada ini :
Ruang terapi adalah ‘kantung’ kasih karunia di dunia yg penuh penghakiman ini.
Orang datang pada kami untuk disembuhkan.

Tapi bagaimana mereka bisa dibenahi, diubah, ditingkatkan, diperbaiki jika mereka dibiarkan dalam kondisi awal mereka?
Saya mengerti perasaan ini.
Tapi saya beritahu, kasih karunia bukanlah sekedar menerima kita apa adanya.

Kasih karunia menerima kita sebagaimana kita adanya, dengan seluruh pergumulan, kepedihan dan kegagalan kita, tapi tetap memeluk kita dan menghargai kita.

Dalam kasih karunia, tidak dibutuhkan perubahan untuk cinta dan hubungan. Dan cinta yg tidak menuntut perubahan seperti ini punya kekuatan.
BAGAIMANA KASIH KARUNIA MULAI MENGUBAH SEGALA SESUATU

Dalam kasih karunia kita diijinkan menjadi diri kita yang sebenar-benarnya : senyawa kompleks dari kegagalan dan keindahan, rasa malu dan kemuliaan.
Dalam kehadirannya, kasih karunia mengijinkan kemanusiaan kita tersingkap : gerutuan penuh kemarahan, air mata kepedihan, ketakutan terdalam, sentimen paling kasar dan kejam, hasrat paling menyimpang, atau rasa malu paling besar.
Kasih karunia tidak mengernyitkan kening, atau menakuti atau menghakimi berkata, “Kalau anda bisa mengubah hal-hal buruk itu, baru kita bisa berjalan seiring”.

Sebaliknya, kasih karunia menoleh penuh kasih, mungkin dengan senyum di wajahnya, berkata, “Nah kamu sudah datang, saya sudah menunggumu. Kamu diterima disini. Seutuhnya dirimu. Engkau dikasihi”.
Inilah kecemerlangan kasih karunia : ia menyambut ‘kegelapan’ kita dalam terangnya tanpa melakukan apa2 dengan sisi gelap itu, karena ia tahu itu tidak perlu, mengingat kegelapan tumbuh subur dalam ketersembunyian. Yang kasih karunia lakukan adalah membiarkan kita berada di bawah terangnya, menyinari semua yang tersembunyi dan itu yang mengusir pergi kegelapan.
Saat kita berhenti menyimpan dan menekan kegelapan kita dibalik tabir rasa malu, kegelapan itu tidak akan bertahan.
APA YANG DILIHAT OLEH KASIH KARUNIA

Saya berdiri di dapur ditemani mood buruk saya dan kasih karunia istri saya. Semua menjadi jelas. Jika ia membalas kelakuan saya dengan kemarahan, itu akan membuat sakit hati saya makin berakar.

Sebaliknya, ia menunjukkan penerimaan sekalipun saya sedang menjengkelkan, memberi ruang agar saya dapat merasakan dan melewati masa berat saya.
Saya masih kesal. Tapi saya merasakan sesuatu : saya ingin minta maaf.
Saya ke kamar tidur dan minta maaf padanya. Ia merespon segera, “Kamu mengalami hari yang melelahkan, tidak apa-apa kamu mengalami bad mood. Kamu pria yg baik dan saya tahu kamu akan minta maaf”.
Istri saya bisa melihat sisi baik saya bahkan disaat saya menyebalkan. Dia percaya pada ‘terang’ saya, sekalipun saat itu yang dilihatnya hanya ‘kegelapan’ saya.

Ia melihat siapa saya sesungguhnya dan akan menjadi nantinya, sekalipun saat itu saya jadi seseorang yang bukan saya.
Saya biasa mengatakan saya percaya kasih karunia.

Saya tidak mengatakannya demikian lagi kini.

Setelah ‘mengenal’ kasih karunia, yang saya tahu adalah ini : kasih karunia MEMPERCAYAI saya.
BAGAIMANA KASIH KARUNIA MENGUBAH SEGALANYA

Kuasa pemulihan kasih karunia tidak berhenti saat ia merangkul kegelapan kita.
Saat kita menemukan ‘kantung’ kasih karunia di dunia ini, saat diri kita yang sesungguhnya muncul ke permukaan, kita menemukan hal-hal indah yang terjalin dengan sisi gelap kita. Ada mutiara-mutiara indah tersangkut disana.
Saat kasih karunia memunculkan diri kita yg sejati, kita menemukan hal luar biasa dalam diri kita : suatu hasrat, passion, tujuan yang tertanam dalam DNA kita.

Saat identitas kita tercuci bersih, kita mulai melihat diri kita sebagaimana kita diciptakan : indah, teratur dan berkelimpahan.

Kita tidak lagi menyerahkan diri berkontribusi mencintai gaya dan cara dunia yg sedang menuju kesudahannya ini.

Saat kita menerima kasih karunia, ia menjadi penuntun kita. Dan kita menjadi dia.
Kita berhenti mengusahakan kesempurnaan.

Kita berhenti menantikan perubahan dan mulai membagikan kasih karunia.

Kita menghentikan upaya gila-gilaan untuk menjadi orang lain dan menemukan damai sejahtera dengan siapa diri kita sesungguhnya.

Alih Bahasa: Mona Yayaschka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s